Senin, 11 Mei 2020

Pengertian Fintech Beserta Gambarannya Dalam Dunia Industri



Sejak diperkenalkannya kartu kredit pertama dengan strip magnetik pada tahun 1966, teknologi keuangan telah berkembang sangat jauh. Dengan memanfaatkan segala hal mulai dari aplikasi dasar hingga yang paling kompleks, dinamika fintech yang berubah menciptakan peluang investasi baru setiap hari menumbuhkan sistem yang baru.

Pengertian fintech sendiri merupakan sebuah teknologi yang mengatur atau mengolah sistem keuangan anda. Selama lima tahun terakhir, layanan teknologi keuangan yang diaktifkan secara digital telah memberikan akses yang nyaman dan lebih murah ke layanan keuangan bagi jutaan konsumen. Berikut merupakan alasan konsumen dunia mulai menggunakan fintech beserta persentasenya.

  1. Tarif dan biaya menarik (27%)
  2. Akses mudah dan pengaturan akun (20%)
  3. Berbagai produk dan layanan inovatif (18%)
  4. Kualitas layanan dan fitur produk yang lebih baik (12%)

Penerapan teknologi baru ini mendemokratisasikan layanan keuangan untuk massa, sangat kontras jika dibandingkan dengan mengaksesnya melalui lembaga tradisional yang serba ribet. Meski demikian, sangat direkomendasikan bagi anda untuk memilih fintech OJK yang sudah mendapat izin resmi demi menghindari kemungkinan timbulnya hal yang tidak diinginkan.

Mayoritas populasi yang aktif secara digital di dunia telah menggunakan setidaknya satu layanan fintech. Tetapi Cina dan India melampaui tolok ukur paling tinggi saat ini. Negara seperti Rusia dan Afrika Selatan berada di posisi kedua penggunaan teknologi ini. Di Indonesia sendiri masih banyak masyarakat yang tidak memahami tentang apa itu fintech. Meski demikian, saat ini dapat disaksikan bahwa fintech di Indonesia mulai mengalami perkembangan yang luar biasa dan sudah menunjukkan banyak peminat.

Lintasan pembayaran mobile dan dompet digital di Cina dapat membantu menempatkan tingkat adopsi Asia yang tinggi dalam perspektif. Berkat layanan seperti Alipay dan WeChat, 890 juta pengguna pembayaran seluler yang unik pada dasarnya mengubah Cina dari ekonomi tunai menjadi ekonomi digital. Lembaga keuangan besar di dunia melakukan beberapa tindakan serius pada 2019 dalam hal merger dan akuisisi perusahaan fintech. FIS membeli perusahaan pemrosesan pembayaran Worldpay sebesar $ 35 miliar, dengan nilai perusahaan pada $ 43 miliar ketika utang dimasukkan. London Stock Exchange Group juga berencana mengakuisisi penyedia data pasar keuangan Refinitiv sebesar $ 27 miliar dengan harapan dapat menyaingi Bloomberg.

Pembayaran Global membeli perusahaan pemrosesan pembayaran Total System Services sebesar $ 21,5 miliar berencana untuk menyediakan layanan kepada lebih dari 1.300 lembaga keuangan. Fiserv mengakuisisi perusahaan pemrosesan pembayaran First Data sebesar $ 22 miliar. Kedua perusahaan yang digabungkan adalah tulang punggung teknologi keuangan Wall Street. Visa membeli perusahaan autentifikasi pembayaran Plaid sebesar $ 5,3 miliar pada Januari 2020 dengan harapan memperkuat hubungannya dengan lembaga keuangan. Miliaran dolar tersebut telah dicatat bahwa banyak dari drama ini dibuat oleh pemain lama mapan untuk mengekang ancaman yang ditimbulkan oleh startup fintech.




EmoticonEmoticon